Parafrase Puisi “Kehilangan Langit” Ciptaan Yetti Aka

Kembali lagi tugas kuliah menghampiri.  Kali ini datang dari dosen pengampu mata kuliah Keterampilan Berbahasa dan Sastra Indonesia. Beliau menyuruh mahasiswanya untuk membuat parafrase puisi yang tercetak di media massa.

Taraaa. Inilah hasilnya. Walau tak sempurna. 🙂

Kehilangan Langit
Oleh: Yetti AKA

Disini, kami kehilangan langit
Burung-burung terbang dengan kaki kuningnya yang gemetar
Menjauh, lalu samar
Mungkin mereka tak akan pernah sampai

(Koran Kompas, 24 Mei 2014)

Parafrase:

Dalam menulis puisi “Kehilangan Langit”, Yetti Aka memulainya dengan baris disini, kami kehilangan langit. Kata disini pada baris tersebut, menggambarkan kehidupan di dunia masa kini. Sedangkan kata kami menggambarkan bahwa penulis ingin mengisahkan kisah beberapa/sekumpulan manusia. Kata kehilangan langit menggambarkan impian-impian yang harus hilang.   Sehingga baris disini, kami kehilangan langit itu sendiri memiliki makna manusia-manusia yang memiliki mimpi-mimpi namun harus kandas karena faktor kehidupan.

Selanjutnya di baris kedua, Yetti Aka menulis burung-burung terbang dengan kaki kuningnya yang gemetar. Kalimat burung-burung terbang kian menjelaskan bahwa yang dimaksud penulis adalah impian-impian yang tinggi yang ingin digapai oleh manusia. Kemudian dilanjut dengan kalimat dengan kaki kuningnya yang gemetar. Dalam hal ini, kaki pada burung menggambarkan ketangkasan dan kekuatan. Ketika penulis menulis kaki kuning yang gemetar, dapat diartikan manusia yang sudah tidak memiliki daya lagi untuk berjuang. Sehingga baris kedua puisi “Kehilangan Langit” memiliki makna manusia-manusia yang memiliki mimpi-mimpi namun tidak mau berusaha dengan sungguh-sungguh untuk memperjuangkan mimpi-mimpinya.

Di baris ketiga, Yetti Aka menulis menjauh, lalu samar. Baris ketiga ini jika kita lihat, berkaitan dengan baris kedua. Yakni bagaimana bisa burung ini terbang jauh ketika untuk terbang saja ia tertatih. Jadi menjauh, lalu samar dalam puisi ini dapat diartikan arah dan tujuan yang tak jelas dalam menggapai impian.

Kemudian di baris yang terakhir, Yetti Aka menulis mungkin mereka tak akan pernah sampai. Untuk memaknai baris ini, kita dapat melihat kembali pada baris pertama, kedua, dan ketiga. Secara sederhana dapat bermakna pesimis dalam mewujudkan mimpi.

Dari uraian-uraian tersebut, dapat ditarik simpulan sebagai berikut, setiap manusia pastilah memiliki impian. Sejauh mana impian itu terwujud, tergantung sejauh mana pula usaha manusia dalam mewujudkannya. Sebagaimana hukum fisika Newton yakni setiap ada aksi senantiasa ada reaksi. Itulah kehidupan. Namun dalam puisi tersebut, Yetti Aka lebih menggambarkan manusia yang putus asa dan pesimis. Manusia yang memiliki mimpi/idealita namun kalah dengan realita yang ada. Manusia yang pesimis dengan mimpi-mimpinya karena ketika melihat realita ternyata susah untuk mewujudkannya. Manusia yang enggan berusaha, hanya bisa mengeluh, dan berpangku tangan, akan jadi manusia biasa yang akan tertinggal. Karena kesuksesan sejatinya luar biasa yang sepantasnya untuk orang luar biasa pula.

Identifikasi Anak Berkebutuhan Khusus (ABK)

Di semester 4 ini, dosen pengampu mata kuliah pendidikan inklusi, menugaskan pada mahasiswanya, termasuk saya, untuk mengidentifikasi anak yang berkebutuhan khusus.

nah, dari tugas tersebut, berikut kurang lebih, hasil identifikasi yang saya peroleh, yang kemudian saya analisis dan simpulkan.

yah, sekedar ingin sharing aja sih. hehe.

Well, taraaaaa…. 🙂

ISIAN FORM 1

INFORMASI PERKEMBANGAN ANAK

Identitas Anak :

  1. Nama                                                         : Ichda Alimul Khakim
  2. Tempat dan tanggal lahir/umur    : Rembang, 25 Juli 2006
  3. Jenis kelamin                                         : Laki-laki
  4. Agama                                                       : Islam
  5. Status anak                                              : Anakkandung
  6. Anak ke dari jumlah saudara           : 1dari 1 bersaudara
  7. Nama sekolah                                        : SDN Sendangmulyo I
  8. Kelas                                                         : I
  9. Alamat                                                      : Jetak Kedungdowo RT 03 RW V Kaliwungu Rembang

Riwayat Kelahiran :

  1. Perkembangan masa kehamilan    : Baik
  2. Penyakit pada masa kehamilan      : –
  3. Usia kandungan                                    : 9bulan
  4. Riwayat proses kelahiran                 : Normal
  5. Tempat kelahiran                                 : Rumah Bersalin Budi Luhur
  6. Penolong proses kelahiran               : Bidan
  7. Gangguan pada saat bayi lahir        : –
  8. Berat bayi                                                : 3,2  kg
  9. Panjang bayi                                           : 49 cm
  10. Tanda-tanda kelainan pada bayi    : –

Perkembangan Masa Balita :

  1. Menetek ibunya hingga umur                     : 1 tahun
  2. Minum susu kaleng hingga umur               : 7 tahun
  3. Imunisasi (lengkap/tidak)                            : Lengkap
  4. Pemeriksaan/penimbangan rutin/tdk           : Rutin
  5. Kualitas makanan                                        : Baik
  6. Kuantitas makan                                          : Baik (Teratur)
  7. Kesulitan makan (ya/tidak)                    : Tidak

Perkembangan Fisik :

  1. Dapat berdiri pada umur                               : 8 bulan
  2. Dapat berjalan pada umur                             : 12 bulan
  3. Naik sepeda roda tiga pada umur               : 2 tahun
  4. Naik sepeda roda dua pada umur               : 6 tahun
  5. Bicara dengan kalimat lengkap                    : 2 tahun
  6. Kesulitan gerakan yang dialami                  : –
  7. Status Gizi Balita (baik/kurang)                  : Baik
  8. Riwayat kesehatan (baik/kurang)             : Baik
  9. Penggunaan tangan dominan                      : TanganKanan

 Perkembangan Bahasa :

  1. Meraba/berceloteh pada umur                        : 6 bulan
  2. Mengucapkan satu suku kata yang bermakna kalimat (mis.Pa berarti bapak) pada umur                                          : 6 bulan
  3. Berbicara dengan satu kata bermakna pada umur      : 1 tahun
  4. Berbicara dengan kalimat lengkap sederhana pada umur       : 2tahun

Perkembangan Sosial :

  1. Hubungan dengan saudara    : Baik
  2. Hubungan dengan teman       : Baik
  3. Hubungan dengan orangtua  : Baik
  4. Hobi                                                 : Mengaji dan Membaca
  5. Minat khusus                                : Ingin jadi profesor

Perkembangan Pendidikan :

  1. Masuk TK umur                                : 5 tahun
  2. Lama Pendidikan di TK                  : 2 tahun
  3. Kesulitan selama di TK                   : –
  4. Masuk SD umur                                 : 7 tahun
  5. Kesulitan selama di SD                   : –
  6. Pernak tidak naik kelas                   : Tidak
  7. Pelayanan khusus yang pernah diterima anak         : –
  8. Prestasi belajar yang dicapai                                           : Hafal 2 juz
  9. Mata Pelajaran yang dirasa paling sulit                      : Seni Rupa
  10. Mata Pelajaran yang dirasa paling disenangi            : Matematika
  11. Keterangan lain yang dianggap perlu                           : –

 

ISIAN FORM 2

DATA ORANG TUA/WALI SISWA

1. Nama           : Ichda Alimul Khakim

2. SD/MI         : SDN Sendangmulyo I

3. Kelas           : I

Identitas Orang tua/wali

    Ayah :

  1. Nama Ayah                         : Muhammad Syaiful Arif
  2. Umur                                     : 39 tahun
  3. Agama                                   : Islam
  4. Status ayah                          : Kandung
  5. Pendidikan Tertinggi       : SMA
  6. Pekerjaan Pokok                : Wiraswasta
  7. Alamat tinggal                    : Jetak Kedungdowo RT 03 RW V Kaliwungu Rembang

Ibu :

  1. Nama Ibu                            : Ani Rahmawati
  2. Umur                                    : 37 tahun
  3. Agama                                  : Islam
  4. Status Ibu                           : Kandung
  5. Pendidikan Tertinggi     : SMA
  6. Pekerjaan Pokok              : Wiraswasta
  7. Alamat tinggal                  : Jetak Kedungdowo RT 03 RW V Kaliwungu Rembang

Hubungan Orang tua – anak

  1. Kedua orang tua satu rumah                                 : Ya
  2. Anak satu rumah dengan kedua orang tua      : Ya
  3. Anak diasuh oleh salah satu orang tua              : Tidak
  4. Anak diasuh wali/saudara                                      : Tidak

C. Sosial Ekonomi Orangtua

  1. Jabatan formal ayah di kantor (jika ada)                         : –
  2. Jabatan formal ibu di kantor (jika ada)                            : –
  3. Jabatan informal ayah di luar kantor (jika ada)            : –
  4. Jabatan informal ibu di luar kantor (jika ada)               : –
  5. Rata-rata penghasilan (kedua orangtua) perbulan      : Rp 1.000.000,00

D.Tanggungan dan Tanggapan Keluarga

  1. Jumlah anak                                                                       : 1
  2. Ysb. Anak yang ke                                                            : 1
  3. Persepsi orang tua terhadap anak ysb                               : Anak Cerdas
  4. Kesulitan orang tua terhadap anak ysb.                            : Suka banyak tanya
  5. Harapan orang tua terhadap pendidikan anak ysb.           : Sekolahsetinggi-tingginya
  6. Bantuan yang diharapkan orang tua untuk anak ysb.       : Diberipelayanankhususataubimbingantambahan untuk pencapaian prestasinya

ANALISIS DATA

 

Nama L/P Uraian/kasus Masalah
Ichda Alimul Khakim 

 

 

 

 

 

 

 

 

  1. Membaca pada usia lebih muda
  2. Membacalebihcepatdanlebihbanyak
  3. Memiliki perbendaharaan kata yang luas
  4. Mempunyai rasa ingin tahu yang kuat
  5. Mempunyaiminat yang luas, terhadap masalah orang dewasa
  6. Mempunyaiinisitifdandapatbekerjasendiri
  7. Memberijawaban, jawaban yang baik
  8. Dapatmemberikanbanyakgagasan
  9. Luwesdalamberpikir
  10. Terbuka terhadaprangsangan-rangsangandarilingkungan
  11. Dapat berkonsentrasidalamjangkawaktu yang panjangterutamadalamtugasataubidang yang minati
  12. Senangmencobahal-halbaru
  13. Senangkegiatanintelektualdanpemecahanmasalah
  14. Mempunyaidayaimajinasi yang kuat
  15. Mempunyai banyak kegemaran/hobi
  16. Mempunyaidayaingat yang kuat
  17. Tidak cepat puas dengan prestasinya
  18. Menginginkankebebasandalamgerakandantindakan

KESIMPULAN

Ichda Alimul Khakim adalah seorang  siswa kelas I SDN Sendangmulyo I Sarang Rembang. Iik (panggilan kesayangan untuk Ichda) merupakan anak tunggal dari pasangan Muhammad Syaiful Arif dan Ani Rahmawati.

Menurut orangtuanya, Iik  adalah anak yang cerdas, suka bertanya banyak hal kepada orang tuanya. Rasa ingin tahu Iik yang tinggi, terkadang sampai membuat orang tuanya kebingungan.  Iik termasuk anak yang menginginkan kebebasan dalam gerakan, sehingga dia tidak suka apabila terlalu dikekang.  Iik mempunyai kegemaran/hobi yang banyak, yakni dia sangat gemar mengaji dan membaca. Walaupun baru duduk di bangku kelas I SD , Iik sudah hafal 2 juz. Selain pandai mengaji, iik juga sangat menyukai hal yang berbau sains. Bahkan cita-citanya adalah menjadi seorang profesor.

Dalam prestasi akademiknya di sekolah pun dia sangat menonjol dibanding teman seumuranya. Dia selalu dapat mengerjakan tugas dengan cepat dan tepat dibanding teman-temannya. Menurut gurunya, apabila disuguhi hal-hal baru, iik terlihat sangat antusias dan cekatan dalam meresponnya. Hal itu menyebabkan iik memiliki prestasi belajar tertinggi di kelasnya.

Dari permasalahan diatas, perlu adanya suatu bimbingan atau pelayanan khusus dalam penyaluran bakat, minat, dan intelegensi yang dimiliki oleh iik sehingga kemampuan yang dimilikinya dapat tersalurkan secara optimal. Perlu adanya fasilitas ekstra dari orangtua untuk dapat mengoptimalkan kemampuan iik sehingga dapat mencapai prestasi-prestasi yang luar biasa. Terlebih dalam observasi  ini, iik termasuk dalam kategori anak berbakat, anak dengan kecerdasan di atas rata-rata. Oleh karena itu, sangat penting bagi guru dan orang tua untuk mengasah lebih dalam potensi iik agar lahir masterpiece generasi muda Indonesia.

Metode Pembelajaran Membaca dan Menulis Permulaan

  1. Metode Eja

               Pembelajaran membaca dan menulis permulaan dengan metodenya ini memulai pengajarannya dengan memperkenalkan huruf-huruf secara alfabetis.Huruf-huruf tersebut dihafalkan dan dilafalkan anak sesuai dengan bunyinya menurut abjad. Sebagai contoh A/a, B/b, C/c, D/d, E/e, F/f, dan seterusnya, dilafalkan sebagai (a), (be), (ce), (de), (e), (ef), dan seterusnya. Kegiatan ini diikuti dengan latihan menulis lambang, tulisan, seperti a, b, c, d, e, f, dan seterusnya.

Setelah melalui tahapan ini, para siswa diajak untuk berkenalan dengan suku kata dengan cara merangkaikan beberapa huruf yang sudah di kenalnya misalnya :

B, a, d, u menjadi b-a ba (dibaca atau dieja/be-a/(ba)

d-u du (dibaca atau dieja/de-u/(du)

ba-du dilafalkan badu

Proses ini sama dengan menulis permulaan,setelah anak-anak bisa menuliskan huruf-huruf lepas, kemudian dilanjutkan dengan belajar menulis rangkaian huruf yang berupa suku kata. Sebagai contoh, ambilah kata ‘ badu’ tadi, selanjutnya, anak diminta menulis seperti ini : ba-du      badu.

Proses pembelajaran selanjutnya adalah pengenalan kalimat-kalimat sederhana. Contoh-contoh perangkaian huruf menjadi suku kata, suku kata menjadi kata, dan kata menjadi kalimat diupayakan mengikuti prinsip pendekatan spiral, pendekatan komunikatif, dan pengalaman berbahasa.

  1. Metode Bunyi

Proses pembelajaran membaca permulaan pada metode bunyi ini berasal dari pertama atau pemula dari kata yang ia dengar ,melalui proses pelatihan dan proses tubian. Prinsip dasar dari proses pembelajarannya tidak jauh berbeda dengan metode eja/abjad. 

  1. Metode Suku Kata

Proses pembelajaran membaca dan menulis permulaan dengan metode ini diawali dengan pengenalan suku kata, seperti: ba, bi,bu,be,bo / ca, ci, cu, ce, co,/ da, di, du, de, do/ ka, ki, ku, ke, ko/., dan seterusnya. Suku-suku kata tersebut, kemudian dirangkaikan menjadi kata-kata bermakna.Sebagai contoh, dari daftar suku kata tadi, guru dapat membuat berbagai variasi paduan suku kata menjadi kata-kata bermakna, untuk bahan ajar membaca, menulis permulaan.

Kata-kata tadi misalnya :

ba-bi                cu-ci                da-da               ka-ki

ba-bu               ca-ci                 du-da               ku-ku

bi-bi                 ci-ca                 da-du               ka-ku

ba-ca                ka-ca                du-ka               ku-da

Proses perangkaian suku kata menjadi kata,kata menjadi kalimat sederhana,kemudian ditindaklanjuti dengan proses pengupasan atau penguraian bentuk-bentuk tersebut menjadi satuan-satuan bahasa terkecil di bawahnya, yakni dari kaliamat ke dalam kata dan dari kata ke dalam suku-suku kata.Proses pembelajaan MMP yan melibatkan kegiatan merangkai dan mengupas,kemudian di lahirkan istilah lain untuk metode ini yakni Metode Rangkai Kupas.

  1. Metode Kata

               Proses pembelajaran membaca, menulis permulaan seperti yang digambarkan dalam langkah-langkah di atas dapat pula dimodifikasi dengan mengubah objek pengenalan awalnya. Sebagai contoh proses pembelajaran membaca, menulis permulaan diawali dengan pengenalan sebuah kata tertentu. Kata ini kemudian dijadikan lembaga sebagai dasar untuk pengenalan suku kata dan huruf.

  1. Metode Global

               Metode ini sering dikatakan dengan metode kalimat. Dikatakan demikian karena alur proses pembelajaran membaca, menulis permulaan yang diperlihatkan melalui metode ini diawali dengan penyajian beberapa kalimat secara global. Sebagai contoh : memperkenalkan gambar, mengurangi salah satu kalimat menjadi kata; kata menjadi suku kata; dan suku kata menjadi huruf-huruf.

Sebagai contoh,di bawah ini dapat anda lihat bahan ajar untuk membaca dn menulis permulaan yang menggunakan metode Global.

1. Memperkenalkan gambar dan kalimat

images

Ini buku

2. Menguraikan salah satu kalimat menjadi kata,kata menjadi suku kata.suku kata menjadi huruf-huruf.

Ini buku

i n i              b u k u

i-ni                     bu-ku

i-n-i                              b-u-k-u

 

  1. Metode Struktural Analitik Sintetik (SAS)

               Metode ini merupakan salah satu jenis metode yang bisa digunakan untuk proses pembelajaran mambaca dan menulis permulaan bagi siswa pemula. Kemudian melalui proses analitik, anak-anak diajak untuk mengenal konsep kata,.Kalimat utuh yang dijadikan tonggak dasar untuk pembelajaran membaca permulaan ini diuraikan ke dalam satuan-satuan bahasa yang lebih kecil di sebut kata. Proses penganalisisan atau penguraian ini terus berlanjut hingga pada wujud satuan bahasa terkecil yang tidak bisa diuraikan lagi, yakni huruf-huruf.

Proses penguraian ini dalam pembelajaran dengan metode SAS meliputi : kalimat menjadi kata-kata, kata menjadi suku-suku kata, suku kata menjadi huruf-huruf.

Resensi Kalila dan Dimna

15741856

Judul : Kalila dan Dimna
No. ISBN : 9789792771954
Penulis : Ramsay Wood
Penerbit : Elex Media Komputindo 
Tahun terbit : 2010
Jumlah Halaman : 278
Jenis Cover : Soft Cover

 

Kalila dan Dimna, ciptaan Ramsay Wood, merupakan fabel versi modern yang telah diterjemahkan ke dalam lebih dari 50 bahasa. Fabel ini mengadaptasi dari kisah-kisah teladan yang sudah ada sejak sekitar 2000 tahun lalu. Ramsay Wood dengan jeli telah menyulam beberapa tradisi dongeng lisan menjadi sebuah karya sastra yang memikat. Ia menyusun dan menata materi kuno di dalamnya dengan cara apapun untuk disesuaikan dengan tujuan masa kini. Yakni bersifat kontemporer, agak cabul, dahsyat, penuh dengan kesenangan, dan jenaka.

Ramsay Wood membuka kisahnya dengan gaya yang khas, dimana awal cerita dimulai oleh seorang Raja yang otoriter bernama Dabschelim. Seorang bijaksana dan tidak korup bernama Bidpai, menghadap Raja yang tidak baik untuk memberitahukan bahwa surga tidak senang terhadap dirinya karena perbuatannya yang membuat orang binasa, yang kejam, dan penolakannya untuk bertanggung jawab sebagaimana mestinya terhadap kesejahteraan rakyat yang berada di bawah pengawasannya. Dan sudah dapat ditebak, Raja yang tak suka dikritik, membuang Bidpai ke dalam ruang bawah tanah paling dalam yang baunya sangat busuk.

Kemudian di tengah malam, Raja bermimpi bertemu dengan lelaki berjubah hijau yang menuntunnya ke arah harta karun. Raja pun mengadakan perjalanan untuk menemukan harta karun tersebut. Pada akhirnya, ditemukanlah harta karun yang dimaksud, yaitu surat dari Raja Houschenk, Raja dari masa lalu. Raja Houschenk menawarkan pedoman khusus untuk dapat mencapai kebesaran sebagai seorang raja. Ia membuat daftar berisi rangkaian aturan yang disarankan agar secara bijak diikuti oleh seorang raja.

Sejak mengetahui surat Raja Houschenk, Dabschelim mengalami penderitaan jiwa yang amat menyakitkan. Ia merasa bersalah terhadap tindakan-tindakannya selama ini, terlebih terhadap Bidpai. Ia lalu membebaskan Bidpai dan meminta nasehat darinya. Kemudian mulailah Bidpai mendongeng Kalila dan Dimna. Yakni cerita tentang hewan-hewan yang memiliki sifat layaknya manusia, karena memang tokoh Kalila dan Dimna dalam cerita ini adalah hewan, yakni serigala.

Fabel Kalila dan Dimna sangat menarik. Ramsay Wood mampu menyajikan sejumlah cerita dalam cerita. Artinya cerita utama memiliki beberapa sub cerita. Bahkan cerita tentang Kalila dan Dimna pun adanya dalam sebuah cerita, yaitu ketika Bidpai menceritakan pada Raja Dabschelim. Ketika satu dongeng dimulai, di tengah cerita si tokoh utama akan mendongeng kembali, begitupun seterusnya. Ketika sudah berada di tengah, pembaca kadang akan bingung sedang membaca cerita siapa. Meski demikian, cerita-cerita tersebut bukan merupakan bagian yang terpisahkan, melainkan satu kesatuan yang bahkan membangun inti cerita.

Selain itu, ada banyak nilai yang kemudian dipaparkan Ramsay Wood, baik lewat perumpamaan maupun lewat cerita-cerita dengan maksud memberikan penjelasan bagi pembacanya, yang secara tidak langsung menyindir prilaku manusia. Seperti ketamakan, licik, dan menghalalkan segala cara. Hal ini terlihat pada tokoh Dimna yang dengan liciknya rela mengadu domba Raja Singa dan Schanzabeh sehinga saling bunuh-membunuh padahal keduanya sangat baik. Sindiran-sindiran atau kritik-kritik sosial yang terdapat dalam kisah ini disampaikan secara halus dan cukup segar. Seperti pada halaman 244, “Ketika mawar menyibakkan rok keemasannya di taman, burung bulbul memuji-mujinya dengan seribu nyanyian. Tetapi ketika bunganya berterbangan ditiup angin, tidak ada orang yang pernah mendengar nama mawar itu.”

Kalila dan Dimna, kisah-kisah fabel tentang persahabatan dan pengkhianatan yang sarat makna kehidupan. Bagaimana pun, pantas untuk dijadikan bacaan renungan. Karena ini adalah karya klasik yang besar sekali, sebuah monumen dari warisan dunia kita. Dan seperti karya klasik lainnya, karya ini muncul dalam cahaya baru setiap kali kita membacanya kembali.

Pemanfaatan Buah Markisa sebagai Sumber Tenaga Listrik Alternatif

Judul Penelitian        :Pemanfaatan Buah Markisa Sebagai Sumber Tenaga Listrik Alternatif

Tujuan Penelitian     : untuk mengetahui sejauh mana markisa dapa digunakan sebagai sumber tenaga listrik alternatif.

Landasan Teori        :

1. Klasifikasi Markisa

Buah Markisa bukanlah tanaman asli Indonesia, tetapi merupakan buah asli dari Amerika Latin. tanaman yang berasal dari Luar Negeri Amerika Selatan yaitu Negara Brasil, yang menyebar sampai ke Indonesia. Di negara asalnya Markisa tumbuh liar dihutan-hutan basah yang mempunyai ratusan Species Passiflora. Di belahan dunia, markisa dapat tumbuh di daerah tropis dan subtropis.

Nama lain markisa diantaranya Maracujá (Portugis),  Maracuyá (Spanyol), Passion fruit (Inggris), Granadilla (Amerika Selatan dan Afrika Selatan), Passiflora (Israel), Liliko’i (Hawaii) dan Lᾳc tiến, Chanh dấy atau Chanh leo (Vietnam).

Klasifikasi ilmiah  
 
Kerajaan: Plantae
Divisi: Spermathopyta
Ordo: Malpighiales
Famili: Passifloraceae
Genus: Passiflora
Spesies: P. edulis
Nama binomial: Passiflora edulis  

Markisa dapat tumbuh pada ketinggian 800 – 1.500 m diatas permukaan laut. Tanaman markisa diperbanyak dengan stek dan teknik sambungan dengan sistem rambatan. Markisa segar tinggi di beta karoten, kalium dan serat makanan. Markisa merupakan sumber asam askorbat (vitamin C) yang baik. Ia berbentuk bubuk kristal kuning keputihan yang larut dalam air dan memiliki sifat-sifat antioksidan.

2. Kandungan Buah Markisa

Dalam markisa terdapat banyak sekali kandungan kimia. Nilai kandungan gizi markisa per 100 g (sumber: USDA National Nutrient data base) adalah:

Energi 97 Kcal 5%
Karbohidrat 23,38 g 18%
Protein 2,20 g 4%
Total lemak 0,70 g 3%
Kolesterol 0 mg 0%
Serat diet 10,40 g 27%
VITAMIN
Folates 14 mcg 3%
Niacin 1,500 mg 9%
Pyridoxine 0,100 mg 8%
Riboflavin 0,130 mg 10%
Thiamin 0 mg 0%
Vitamin A 1274 IU 43%
Vitamin C 30 mg 50%
Vitamin E 0.02 mcg <1%
Vitamin K 0,7 mg 0,5%
ELEKTROLIT
Sodium 0 mg 0%
Kalium 348 mg 7%
MINERAL
Kalsium 12 mg 1,2%
Tembaga 0,086 mg 9,5%
Besi 1,60 mg 20%
Magnesium 29 mg 7%
Fospor 68 mg 10%
Selenium 0,6 mcg 1%
Seng 0,10 mcg 1%
PHYTO-NUTRISI
β –karoten 743 mcg  
Crypto-xanthin 41 mcg  
Lycopene 0 mcg  

3. Markisa sebagai Sel Volta

Sel volta merupakan jenis sel elektrokimia yang dapat menghasilkan energi listrik dari reaksi redoks yang berlangsung spontan. Baterai markisa merupakan sel volta, karena kandungan kimia yang terdapat dalam markisa dapat berubah menjadi energi listrik. Markisa yang mengandung cairan elektrolit terutama pada kandungan vitamin C yang masam dapat menimbulkan adanya sel volta, apalagi jika dibantu oleh anoda dan katoda dalam markisa tersebut yang juga mengandung tembaga dan seng. Dengan bantuan dari luar berupa Anoda lempeng tembaga ditancapkan pada pangkal markisa. Sedangkan katoda yang berupa lempengan seng ditancapkan pada bagian bawahmarkisa tersebut. Kemudian anoda dan katoda tersebut disambungkan pada kaki-kaki LED, sehingga LED menyala. 3 buah markisa mampu menyalakan 1 lampu LED. Hal ini terjadi karena adanya larutan elektrolit yang terkandung dalam air asam markisa tersebut.

Tempat dan Waktu Penelitian         :Percobaan membuat listrik alternatif markisa ini dilaksanakan di kos Anastasia pada hari Rabu, 30 April 2014 dan di kos Baeti pada hari Minggu, 4 Mei 2014.

Alat dan Bahan      :

            Alat yang digunakan dalam percobaan ini adalah:

–         Gunting

–         Pisau

–         Capit buaya

–         Lempengan seng (Zn)

–         Lempengan tembaga (Cu)

–         Kabel kecil

–         Lampu LED

Bahan yang digunakan dalam percobaan ini adalah:

–          Markisa 3 buah

Langkah Kerja          :

  1. Siapkan semua bahan dan alat untuk melakukan percobaan.
  2. Belah buah markisa dengan silet secara membujur.
  3. Masukkan lempeng tembaga dan lempeng  seng pada bagian yang telah di belah.
  4. Hubungkanlempeng tembaga pada markisa yangsatu dengan lempeng seng padamarkisa yang lain melalui kabel kecil.
  5. Buat rangkaian sehingga membentuk rangkaian seri. Pemasangan lempengan tersebut sebagai berikut: CU-ZN-CU-ZN dan seterusnya.
  6. Jepitkan capit buaya diantara  kabel pada lempengan tembaga dan seng tersebut.
  7. Setelah semuanya tersambung akan didapat anoda dan katoda di ujung markisa pertama dan terakhir. Kemudian anoda dan katoda tersebt disambungkan pada kaki-kaki LED.
  8. Perhatikan nyala atau tidaknya  lampu LED

Data Hasil Penelitian:

Banyaknya markisa Tegangan yang dihasilkan Nyala lampu LED
1 buah ±0,5 volt Tidak menyala
2 buah ±1 volt Redup
3 buah ±1,5 volt Menyala

 

Analisis Data              :

Hasil percobaan menunjukkan bahwa markisa satu buah menghasilkan arus yang sedikit dan tidak bisa menyalakan LED. Dengan penambahan buah minimal 2 buah maka akan menambahkan arus listrik  yang berakibat LED menyala semakin terang.  Sehingga dapat disimpulkan bahwa dari perbandingan 3 buah markisa dapat menyalakan 1 buah lampu LED.

Daya lampu dapat bertambah apabila buah markisa ditambah karena didalam buah markisa terdapat elektrolit yang mengandung air asam yang sangat berpengaruh, semakin banyak cairan markisa yang dipakai semakin besar tegangan yang didapat. kandungan dari satu buah markisa itu sendiri mengandung sekitar 0,5 volt dari kandungan elektrolit asam untuk menghantarkan aliran listrik terhadap lampu.

Simpulan                    :

Dari penelitian yang kami lakukan, dapat disimpulkan bahwa markisa dapat mengalirkan arus listrik karena mengandung senyawa kimia yang bersifat sangat asam apabila markisa masih dalam keadaan segar atau muda. Sebanyak 3 buah markisa mampu menyalakan 1 lampu LED.

Percobaan yang terjadi dalam penelitian menggambarkan salah satu cara yang dapat digunakan untuk menghasilkan sumber tenaga listrik alternatif dari bahan biomassa.  Kadungan zat kimia dan rasa asam yang ada dalam buah markisa dapat menghatarkan arus listrik. Adanya arus yang terjadi mampu menyalakan LED.

Melaui rangkaian yang lebih baik  lagi dari percobaan penelitian ini, maka dimungkinkan tercipta sumber energi yang dapat menggantikan energi yang telah ada.
Kemampuan buah markisa sebagai larutan elektrolit dapat menyalakan lampu. Fenomena ini akan menghemat pemakaian energi listrik dari bahan fosil.

 Saran              :

  1. Sebaiknya gunakan markisa yang tidak terlalu matang, karena jika sudah terlalu matang markisa tersebut akan mengandung glukosa sehingga akan menghambat aliran listrik.
  2. Sebelum anoda dan katoda dihubungkan dengan LED, ukur dahulu menggunakan multitester agar dapat mengetahui energi listrik (volt) yang dihasilkan.
  3. Gunakan lampu LED kecil yang sesuai dengan volt yang dihasilkan rangkaian tersebut.
  4. Apabila tidak terdapat capit buaya anda dapat menggunakan klip kertas untuk penggantinya.
  5. Usahakan rangkaian kabel tetap kering untuk menghindari konsleting listrik