Dul @2m2w

Dul kini sudah berumur 2 bulan lebih 2 minggu. Dul tumbuh dengan pesat. Berat badannya semakin bertambah. Nggak tahu sekarang berapa. Skitar 2 minggu lalu sih beratnya 5,1kg. Sekarang uda berapa ya?? Yang jelas kayake dah nambah deh. Soale dul dah berat nggendongnya. Sampai-sampai kalo kelamaan gendong dul, tangan dan bahuku jadi pegel-pegel.
Dul begitu lucu. Sekarang dul sudah bisa menatap ke arahku. Sudah bisa tersenyum lebaaar. Nangisnya juga makin kenceng dan bervariasi. Kalau butuh aku dan aku tidak ada di sampingnya, dia pasti menangis sambil berceloteh yang kadang aku nggak paham si dul ngomong apa. Kadang kayak manggil “ibuk” “buk” “buk’e” “mik” “age” “ngeeek”. Kadang jerit-jerit sampai kadang terbatuk-batuk. Banyak banget lah kosakata dul sekarang. Tangisnya jadi makin aduhai.

Oya dul suka diajak jalan jalan dan bertemu orang baru. Kalo jalan jalan kebanyakan si dul ini yang awalnya nangis berubah jadi diem. Seringnya sampai bobog. Kalo bertemu orang baru, seolah dul menampakkan raut kepo “siapa ya?” dan sok cool gitu. Kalo ketemu orang baru, dul jarang nangis..

Pas bobog nih dul kadang suka cekikikan gitu ketawanya. Si dul mimpiin apa ya kira-kira? Kog sampe cekikikan gituu. Kadang juga pas bobog tiba-tiba dul bangun terus nangis sambil njerit, gak tau kenapa, mungkin si dul digigit semut/nyamuk jadinya dul histeris.

Dul juga punya jadwal pup lho. Biasanya dul pup tiap 2 hari sekali. Kadang kalo dia uda 2 hari gak pup, aku jadi kuatir, seperti hari ini.  Ya semoga besok dul uda bisa pup karena besok uda memasuki hari ke3 dul nggak pup.
Soal pipis. Dul nih jago banget pipis. Kalo pagi aku biasakan dul pake popok kain. Biasanya dari pagi sampe sore dul bisa ganti popok 6-10 kali. Kalo sore aku pakein dul pampers biar boboknya dul nyenyak dan aku juga gak usah bangun malem malem buat gantiin popok dul. Soalnya dul ini cinta banget sama kebersihan. Sebelum dan sesudah pipis, seringnya dul akan menangis. Kalo dah bisa ngomong mungkin dul bakal bilang “ibu, dul mau pipis” “ibu, popok dul basah. Ayo diganti ibu. Dul uda risih”.  Kalo popoknya uda diganti, tangisan dul akan berhenti. Anehnya, hal ini hanya berlaku saat dul pakai popok kain. Kalo pakai pampers, mau pipis berapa kali pun si dul tenang-tenang aja, kecuali kalo pampers dah penuuuuh banget biasanya dul ngeluarin jurus andalannya yaitu menendang-nendangkan kakinya ke udara. Nah kalo ibunya nggak peka kalo dul pengen ganti pampers, dul akan mengeluarkan jurus pamungkasnya yaitu nangis. Setelah mengamati sitkon yang terjadi, akhirnya ibu baru paham “oh, dul minta ganti pampers tooh”.

Begitulah sepenggal kisah dul saat ini.
Jadi ibu baru itu ya gitu capek tapi nyenengin. Apalagi ngurus dul nya cuma berdua sama suami. Kalo suami kerja, ya berarti ngurus dul sendirian. Kalo suami kerja, dan aku ngurus dul sendirian, sementara dul minta digendong mulu sampai pegel, kalo gak digendong dul nangis, ini nih yang bikin capeeek banget. Berlelah lelah bersama dul. Tak apa lah. Masa masa ini sejatinya hanya sebentar. Kelak aku akan merindukan masa masa ini, jadi ya dinikmatin aja. semoga bercapek capeknya barokah yaa.. 😁

Dul dul.. Tumbuh besar sehat dan kuat yaa.. Jadi anak sholih ya dul.. 😙
Cayang duuul 😘

Iklan

Catatan Pranatal

Sudah 9bulan lebih kita melewati hari bersama. Sebentar lagi Allah akan mempertemukan kita. Perjuangan 9bulan yang tak terlupakan. Mulai dari PPL di SD yg harus masuk dari jam 7 pagi sampai setengah 3sore, dari hari senin sampai sabtu selama 3bulan berturut-turut. Kepayahan-kepayahan saat itu yg harus kita lalui bersama. Kita sering tidak masuk PPL karena kondisi yg sering sakit dan kelelahan. Belum lagi suasana hati yg kacau karena sering mendapat banyak teguran dikarenakan tidak masuk PPL dan sering telat. Yah, mau bagaimana lagi, fisik ini kuatnya memang segitu. Saat itu pun sudah dipaksakan untuk berangkat. Tapi kadang fisik manusia ada kalanya berada di titik-titik drop.Yah, kita melewati hari-hari itu dengan penuh perjuangan bersama. Menaiki sepeda yang dikayuh olehnya dan diantar jemput tiap pagi dan sore. Terkadang saat tak bisa menjemput, kita harus naik bus kemudian jalan kaki sekitar 10menit menuju kos. Namun alhamdulillah, kita berhasil melewati masa PPL itu walau harus dengan terseok-seok. Saat, kita periksa, ibu bidannya bilang, “alhamdulllaah bayinya sehat,Bu.” Alhamdulillah, aku sempat khawatir pertumbuhanmu akan terganggu dengan rutinitasku dan kondisiku yang sangat memforsirmu saat itu, terlebih saat itu kau masih sangat kecil dan rentan, kau sedang berada dalam pertumbuhan trimester pertamamu kala itu. Tapi, alhamdulillah kau berhasil melaluinya, kita berhasil melaluinya bersama.

Kemudian kala memasuki pertumbuhan trimester keduamu, kita harus berpisah jauh darinya selama 40hari. Yah, kita harus KKN di Pati. Alhamdulillah selama KKN kondisi kita lebih stabil. Kesehatanku juga jauh lebih baik dibandingkan saat PPL.  Masa-masa morning sickness juga sudah berlalu. Alhamdulillaah, kita dapat melewati masa KKN dengan sangat lancar. Namun, qadarullah saat dipenghujung KKN aku harus terjatuh dari sepeda motor. Aku sangat khawatir bagaimana kondisimu saat itu. Namun, sekali lagi saat diperiksa ibu bidan bilang, “alhamdulillah, bayinya sehat, Bu.” Alhamdulillah…

Pun perjuangan tak berakhir sampai disitu. Di masa-masa memasuki akhir trimester keduamu hingga trimester ketiga sampai sekarang, kita masih berjuang. Yah, kita bersama-sama mengerjakan skripsi, yang sudah 4bulan lebih tak kunjung selesai. Kita belajar menunggu dosen pembimbing, mengejar dosen pembimbing, bepergian mengejar tandatangan, menunggu revisian, bepergian mencari referensi skripsi, membaca banyak buku untuk referensi skripsi, mengetik sampai larut, melakukan penelitian di SD dan bersabar atas banyak hal. Alhamdulillah kita punya sosok pengayom yang selalu setia memijat kita saat lelah. Dengan segala aktivitas skripsi itu, saat periksa, ibu bidan bilang, “alhamdulillah bayinya sehat, Bu.” Alhamdulillaaah, kau tumbuh dengan sehat.

Kini, sudah 9bulan lebih kita melewati hari bersama. Ternyata, 9bulan itu waktu yang singkat. Masa-masa pertemuan kita hampir tiba. Sampai hari itu tiba, sehat-sehat ya nak di dalam. Rasa sudah tak sabar melihat wajah dan polah tingkah mungilmu. Semoga ya semoga.. Ada banyak sekali doaku untukmu. Semoga ya semoga..

Resep Kue Leker ala Magic Com

Pagi ini ceritanya kelaparan. Pagi-pagi sudah ditinggal kesayangan pergi kerja. Mau pergi ke luar buat beli sayuran, eh bawaanya mager (males gerak).
Eng ing eng, alhasil bahan-bahan yang sudah ada di kamar kos tercinta pun semua disatupadukan untuk membuat sebuah masakan. Jadi nggak perlu keluar lagi buat beli bahan. 😀

Setelah jalan-jalan di fesbuk, akhirnya nemu sebuah resep, yaitu Kue Leker. Resepnya yang asli sebenarnya nggak pakai magic com, tapi karena sudah terbiasa dan mau nggak mau harus memasak dengan peralatan ala kadarnya, buat kue leker pakai magic com pun jadi.

Nah, pertama siapin bahan-bahannya dulu ya..
– 100 gr tepung terigu
– 1 btr telur
– 1/2 sdt garam
– 1 sdm gula pasir
– vanili bubuk secukupnya (kalau gak punya vanili gak apa-apa. Saya juga gak pakai vanili karena gak punya persediaannya) 😀
– air secukupnya
Bahan Isi :
– pisang raja secukupnya, iris bulat tipis (gak pakai pisang gak apa-apa. Misal mau diganti buah yang lain juga gak masalah, yang penting pilih buah yang manis dan lembut ya.) 😉
– susu kental manis cokelat secukupnya (karena stok susu kental manis saya habis, jadi saya gak pakai susu kental manis. Tapi rasa tetep oke kok. Asal nanti kasih mesesnya yang banyak :D)
– gula pasir secukupnya
– meises cokelat secukupnya

Yuuk, masuk langkah selanjutnya. Yaitu masak-memasak. Hihi..
– Siapkan mangkuk agak besar, ayak-lah tepung terigu.
– Lalu masukkan telur yang sudah dikocok, vanili, garam, dan air.
– Aduk hingga tercampur rata dan biarkan selama kurang lebih 15 menit.
– Setelah itu, panaskan sedikit mentega di atas wadah magic com. Tunggu hingga menteganya meleleh ya..  Agar magic com selalu masuk mode “cook”, pencetan magic com jangan lupa diganjal pakai kertas. 😀
– Tuang satu sendok sayur adonan, buat dadar tipis dari adonan. (Buat setipis mungkin agar matang sempurna. Ingat jangan tebal-tebal dadarnya. Tipis-tipis aja. Semakin tipis semakin gurih. Semakin tebal semakin susah matangnya)
– Tambahkan bahan isi. Lalu lipat adonan. (Ingat, penutup magic com selalu dibiarkan terbuka. Tidak usah ditutup)
– Tekan-tekan kuenya pakai sendok atau benda yang tidak tajam agar tidak melukai magic com.
– Kalau sisi sebelah sudah matang, balik ke sisi satunya lalu tekan-tekan pakai sendok.
– Kue leker siap dihidangkan

Yaah kalau buat di magic com memang rasa kue lekernya tidak segurih aslinya. Tapi soal rasa, kue leker ala magic com tak kalah duanya.
Bisa nih jadi alternatif cemilan buat anak kos yang gak punya kompor. Dont worry, rasanya enaaaak lhoo.. Hehe…

Oh iya, ini nih hasil kue leker ala magic com buatan saya.

image

image

image

Mana nih kreasi buatanmu?? 😀

Selamat berkreasi ^_^

Perjalanan Panjang

Awal mula perkenalan saya dengan PII adalah ketika basic training, atau biasa disebut Batra. Bagi sebagian orang Batra adalah gerbang awal memahami PII. Pemahaman yang dimaksudkan masih belum tumbuh tatkala episode seminggu batra saya lalui. Sebatas mengenal PII di kulit luarnya saja, itu pun kulit luar yang berbentuk serpihan-serpihan, tidak utuh.  Sebagian besar orang tertarik ber-PII setelah mengikuti Batra. Apakah saya ber-PII karena kesadaran pasca batra? Tidak.

Pasca batra saya tak pernah mengikuti kegiatan di PII lagi, sampai 6 bulan kemudian, saya mengikuti intermediate training, atau biasa disebut intra. Ketika intra, doktrin-doktrin yang sudah menancap di kepala didobrak kemudian dicekoki dengan beragam pemikiran. Benih-benih kritis terhadap ragam pemikiran pun disemai. Namun, saya masih belum mengerti sepenuhnya tentang arah gerak PII. Apakah saya ber-PII karena kesadaran pasca intra? Jawaban jujur atas pertanyaan itu adalah tidak. Pasca intra masih belum muncul rasa tertarik dan butuh untuk ber-PII, apalagi rasa cinta.

Kurang lebih 8 bulan pasca intra, saya mengikuti jenjang pentrainingan konvensional terakhir di PII, yakni advanced training, atau advant. Pasca batra hingga mau advant, saya sebelumnya tak pernah aktif di daerah. Dapat dikatakan saya benar-benar buta kondisi daerah, apalagi wilayah. Padahal advant adalah bertemunya kader-kader se-nasional, bukan untuk membicarakan tentang kedaerahan lagi, tapi lebih ke ranah filosofis dan konsep gerak dengan berpedoman pada Islamic World View yang dapat diimplementasikan secara strategis di wilayah masing-masing pada khususnya dan nasional secara global. (Well,  boro-boro mau mengonsep, lha wong arah geraknya seperti apa saja saya tidak paham. :D)

Keputusan untuk mengikuti advant dengan bekal pengetahuan yang minim tentang kondisi daerah dan wilayah Jawa Tengah serta minim pemahaman agama, sebenarnya merupakan keputusan yang keliru bagi kader advant. Minimal calon kader advant itu pernah aktif di struktural daerah. Saya mementahkan kriteria minimal itu. Saya juga bingung mengapa saya diijinkan untuk mengikuti advant. Penyeleksian kader advant saat itu memang tidak terlalu ketat seperti  periode sekarang. Sehingga kader yang tidak pernah aktif di struktural daerah pun bisa mengikuti advant. Bisa dibayangkan jika pasca advant, saya kabur, tanpa memberi kontribusi apapun. Karena tak ada jaminan pasca advant saya akan aktif berstruktur.

Sebenarnya ada jauh lebih banyak kader yang pemahaman ke-PII-an dan ke-islam-an jauh lebih mumpuni dari pada saya, serta pernah aktif di struktural daerah. Keputusan untuk mengikuti advant adalah keputusan yang besar dan harus penuh dengan banyak pertimbangan bagi seorang kader yang  paham PII, pergerakan dan kaderisasinya, karena konsekuensi setelahnya bukan main-main. Tak hanya advant, pasca batra dan intra pun memiliki konsekuensi yang tak main-main. Kesadaran ber-PII memang belum muncul kala itu. Saya seolah sekedar ikut training selama seminggu, kemudian keluar, dan semua selesai.

Pemahaman saya yang kurang tentang PII, membuat saya santai-santai  saja mencoba ikut-ikutan advant dengan persiapan ala kadarnya.  Di pikiran saya, advant adalah tempat belajar dan menjalin ukhuwah dengan teman-teman se-nasional serta tempat mengisi liburan. Tak ada di bayangan saya tentang konsekuensi dan komitmen berstruktur setelahnya. Akan tetapi, saya tak pernah menganggap itu sebuah keputusan keliru. Karena di titik inilah saya tergerak untuk mulai mengenal PII.  Walaupun sebenarnya telat, harusnya titik tolak pertama seorang kader dan rasa ketergerakan hati ini muncul tatkala batra ataupun intra, bukan advant.

Iya, memang agak telat, namun belum terlambat. Setelah advant, saya lanjut mengikuti pelatihan instruktur dasar (PID). Konsekuensi mengikuti PID adalah menjadi instruktur. Oke, kan tadi ceritanya saya hanya coba untuk ikut-ikutan tanpa mengetahui konsekuensi yang ada. Dapat dibilang saya terperangkap oleh konsekuensi yang mengikat. Mau tidak mau, lulus dari PID, secara sah saya dilantik menjadi instruktur. Dan beberapa minggu kemudian, saya dilantik menjadi Pengurus Wilayah (PW) Jawa Tengah.

PW Jateng periode 2011-2013 telah melakukan 2 hal cukup berani, yakni:

  1. mengadvantkan kader yang tidak pernah aktif di daerah
  2. melantik PW dari kader yang sama sekali belum pernah menjadi PD yang mana kapasitasnya belum memenuhi syarat sebagai PW. (Jangankan kapasitas sebagai PW, punya kapasitas sebagai PD saja tidak)

Saya sampai sekarang masih bingung, 2 keputusan PW kala itu apakah benar ataukah salah?
Yang mana dua hal ini belum pernah dilakukan kembali oleh kepengurusan periode setelahnya, PW Jateng Periode 2013-2015.

Pasca advant dan PID, jujur saya belum benar-benar paham tentang PII. Belum ada rasa ketertarikan yang mendalam dengan PII, apalagi untuk ber-PII. Namun terbersit kesadaran berpikir, saya harus menunaikan komitmen yang telah saya tulis, yang akan dipertanggungjawabkan dihadapan-Nya.  Jika pasca batra dan intra dulu saya kabur. Pasca advant saya tidak boleh melakukan hal serupa. Kesadaran berpikir inilah yang membuat saya mulai melangkah membersamai teman-teman di PW. Bagaimanapun saya harus melaksanakan amanah ini, terlebih tujuan yang ingin dicapai sungguh mulia, yakni izzul islam wal muslimin. Secara sadar, saya ingin turut ambil bagian dalam memperjuangkan hal tersebut.

Berkecimpung di dunia PW tanpa sebelumnya pernah menjadi PD adalah suatu hal yang tidak mudah. Saya harus banyak belajar, belajar untuk menyesuaikan diri, belajar untuk memahami kaderisasi dan administrasi di PII, belajar untuk berdialog dengan daerah, belajar untuk mengayomi daerah, belajar untuk menjadi pemandu, belajar untuk menjadi observer, belajar untuk menjadi instruktur, belajar untuk mengejar ketertinggalan, belajar mengontrol emosi, belajar memahami karakter manusia, serta banyak pelajaran-pelajaran lainnya yang tak terhingga. Semuanya saya mulai dari nol, benar-benar nol. Di awal belajar memang agak terseok-seok dan sangat berat. Terlebih merasa rendah diri karena tidak tahu apa pun, walaupun label saya saat itu adalah instruktur. Suatu kondisi yang sangat memalukan dalam dunia keinstrukturan ketika tentang ke-PII-an saja tidak paham. Mau dibawa kemana kader PII, jika arah gerak PII saja tidak paham? Plis, sudah instruktur lho! Kata ‘sudah instruktur’ membawa beban berat tersendiri hingga sekarang.

Belajar dan terus belajar sampai sekarang di PII, mungkin itulah yang membuat saya kini mencintai PII.  Saya mencintai PII bukan sejak batra. Saya mencintai PII bukan sejak intra. Saya mencintai PII bukan sejak advant maupun PID. Saya mencintai PII  bukan sejak saya dilantik menjadi Pengurus Wilayah. Seiring saya mencoba untuk terus belajar di PII selama menjadi Pengurus Wilayah, seiring itu pula rasa cinta ini tumbuh dan bersemi. Saya belajar mencintai PII dengan adanya acuan kepada sikap kritis dan pertimbangan matang. Sehingga membuat saya tidak mencintai dengan membabi buta, tapi tetap kritis dengan pertimbangan akal sehat.

Saya mencintai PII secara sadar. Dengan kesadaran itu, saya yakin bahwa PII mampu mengembalikan spiritnya yang telah lama padam. Spirit perjuangan PII di masa lampau yang kini hanya menjadi kenangan sejarah yang terpendam, yang tak akan berkompromi terhadap idealisme walau dibujuk dengan harta dan tahta. Spirit perjuangan yang membentuk kadernya  sebagai penggerak dan penegak dalam mencapai izzul islam wal muslimin.

Perkenalan saya dengan PII memang terlambat tapi di momen yang tepat. Qadarullah.

Saya belajar,
Menjadi Pengurus Wilayah tidaklah buruk. Semuanya menyenangkan jika diniatkan karena Allah.
Mengikuti advant juga tidak buruk. Bertemu hal-hal baru dan belajar hal-hal baru.
Jenjang training konvensional terakhir adalah advant.
Namun, kader PII tak akan benar-benar mengenal PII jika belum advant.
Advant bukan berarti akhir segalanya,
karena advant adalah titik loncatan pertama ber-PII secara sadar.
secara sadar untuk terus lanjut belajar dan bergerak di PII, atau secara sadar memilih keluar.
PII hanya sebagai wadah, layaknya kawah candradimuka, kader digodok dan ditempa.

Long Road on 2015

Resolusi 2015 yang sempat ditulis di tahun 2013 dan 2014 yang sebagian besar masih menjadi impian, kemudian di gubah ulang sesuai realitas kekinian.

Tak ada salahnya bermimpi, bukan? setidaknya sebagai pemantik di kala azzam melemah.

Tahun 2015, tahun untuk sepenuhnya belajar. 🙂

Bismillaaah…

  1. di akhir tahun 2015 sudah hafal 15 juz.
  2. Tadarus one day one juz
  3. minimal shalat rawatib 3x sehari
  4. minimal shalat tahajud 3x per minggu
  5. minimal shalat dhuha 3x per minggu
  6. minimal puasa senin-kamis 4x per bulan.
  7. minimal berdzikir 100x per hari
  8. minimal baca buku 3 buku perbulan
  9. minimal review 1 buku per bulan
  10. minimal menulis 3x per minggu.
  11. minimal bersedekah 100ribu per bulan.
  12. minimal mengikuti kajian 1 minggu 1 kali
  13. IP semester 6, 7, 8 cumlaude 4,0
  14. IPK akhir minimal 3,8
  15. mustawa tsani, tsalits, dan rabi’ di ma’had ilmi dapat ranking 1
  16. lulus ma’had ilmi dengan predikat mumtazah.
  17. tidak menjadi Ketua Koorwil PIIWati dan tidak menjadi Kabid apapun lagi. melainkan menjadi staff yang amanah di BI dalam struktural PW PII Jawa Tengah periode 2015-2017.
  18. Pedagang yang sukses dan jujur dengan omset penjualan minimal 2 juta perbulan sehingga dapat membiayai kebutuhan pribadi tanpa meminta uang dari orang tua.
  19. Memiliki sepeda motor hasil biaya sendiri dan punya SIM serta tidak ditilang polisi.
  20. Instruktur yang profesional dan berkompeten. Menguasai semua materi batra dengan baik, menguasai metode pembelajaran paikem gembrot dan mampu mengubah mindset peserta untuk lebih meningkatkan ghirahnya dalam berjuang demi tegaknya izzul islam wal muslimin melalui wadah perjuangan umat islam yaitu PII.
  21. lancar berbahasa inggris dengan cara aktif belajar sendiri. di akhir tahun 2015 mampu membuat 3 esai berbahasa inggris dan memahami kandungan 1 buku bacaan berbahasa inggris.
  22. lancar berbahasa arab dengan cara aktif belajar di ma’had dan belajar sendiri. di akhir tahun 2015 mampu membuat 3 esai berbahasa arab.
  23. lulus tahsin, predikat terbaik.
  24. latihan memasak agar dapat menjadi calon istri dan ibu yang baik. di akhir tahun 2015 sudah mampu memasak masakan khas indonesia, kue, jajanan, minuman, masing-masing minimal 3 macam.
  25. menjadi pendidik umat. dengan mengamalkan dan mengajarkan ilmu yang diperoleh lewat forum-forum diskusi ataupun kajian ataupun kelas konvensional.
  26. Mengucapkan perkataan yang baik atau lebih baik diam.
  27. Menebarkan senyum, salam dan sapa.
  28. Mencoba merasakan kesulitan orang lain. Lebih peka dan peduli. Tidak bersikap acuh dan egois.
  29. mencerminkan pribadi muslim dari dalam diri.
  30. Menjadi muslimah yang sholihah dengan berpedoman pada Al-Qur’an dan As-Sunnah.
  31. di akhir tahun 2015 dilamar oleh seseorang yang sholih, baik akhlak, aqidah dan pemahaman din-nya, serta sevisi-misi, lalu di awal tahun 2016 menikah. 😀

Ya Allah, hanya kepada-Mu hamba meminta dan memohon pertolongan. Atas izinmu juga impian-impian hamba dapat terwujud. Serta luruskanlah niat hamba selalu, bahwa hamba melakukan semua ini hanya mengharapkan Ridha dari-Mu.

Dengan niat yang lurus, tekad yang bulat, dan usaha yang maksimal.
Atas Ijin Allah.
Bismillah.

Atin Chusniyah
15januari2015